Catatan MaHe

pingky dinky bleh bleh bleh..

Valentine’s day is come. semua orang berbicara. buka mulut, menyanyikan lagu cinta, atau sekedar cibiran belaka. ” Ngapain ngerayain Valentine, kan bukan budaya kita…” kasih sayang kan bisa dirayakan setiap hari…” ” Ah, gag ngaruh buat gue, biasa aja tuh…” ” huhu.. Valentine ga punya bokin..” and bla and bla and bla. Its just like everybody is right about their opinion,and yes i don’t care, its their right to told something that right according to them self.
gw cuman merasa aneh ajah, knapa mesti dipermasalahkan yah? kalo dibilang berbagi kasih sayang itu bisa dilakukan kapan saja ga perlu ada hari Valentine, buktnya setiap tahun ada aja yang bener2 khusus ngerayain mulai dari preparation kecil kayak beli coklat berbentuk hati, sampai mempersiapkan tempat tidur berbau pingky dan merah membara yang bisa dibilang ‘niat’banget buat ngerayain nya..
terus juga, kalo emang valentine tidak harus dirayakan karena bisa dirayakan tiap hari, yaudah honeymoon jugfa dong ga perlu dirayakan setiap ketemu pas hari dimana dilaksanakan tanggal untuk nikah.. kan ‘oneymoon bisa dilakukan kapan dan dimana sajah =D
yah sekedar bubling my mind ajah.. senang ja sih ada hari valentine, setidaknya kita mempunyai sesuatu yang bisa dibanggakan dan bisa menjadi hal yang manis.. sebenarnya yang bersikap spesial thd valentine itu tergantung.. apakah dia mempunyai kehidupan cinta yang sempurna atau tidak? mempunyai someone s[ecial atau tidak?
well.. let see, deep inside their heart, gw yakin, tidak semua yang dibicarakan mengenai valentine itu benar adanya datang dari lubuk hati yang paling dalem.

yuk ,,,